News

Warga Rusia Membanjiri Layanan VPN Di Tengah Larangan Berkelanjutan

Ketika invasi Rusia ke Ukraina berlangsung, keadaan menjadi semakin intens bagi warga kedua negara. Menurut banyak penyedia VPN, permintaan VPN di negara tersebut meningkat setelah Rusia memberlakukan pembatasan dan sensor baru pada layanan internet negara tersebut. Pembatasan ini mengakibatkan warga Rusia menggunakan layanan VPN.

Sementara itu, ketika Ukraina terus menunjukkan perlawanan yang kuat terhadap invasi Rusia dan perang yang semakin parah, media di seluruh dunia terikat untuk meliput realitas tanah negara itu. Pada saat yang sama, pemerintah Rusia berusaha sekuat tenaga untuk memblokir warganya dari liputan media barat. Selain itu, dari platform media sosial seperti Facebook dan Twitter. Sementara itu, Facebook dan Twitter sekarang dilarang oleh pemerintah Rusia. Rupanya, kedua platform media sosial itu sebelumnya ‘dibatasi’, sehingga gambar dan info tertentu tidak dapat dilihat.

Pembatasan internet Rusia dan VPN

Selama beberapa hari terakhir, pemerintah Rusia terus memblokir outlet media di seluruh dunia. Selain itu, negara tersebut telah mengeluarkan undang-undang yang mengkriminalisasi siapa pun yang menyebut “konflik” di Ukraina sebagai perang. Sementara itu, situasi semakin buruk ketika Cognet Communications mengumumkan penghentian layanannya di Rusia. Jika Anda tidak tahu, Cognet Communications bertanggung jawab atas 25% lalu lintas internet dunia.

Sekarang, semua ini pasti akan mendorong warga Rusia untuk menggunakan layanan VPN dalam menghadapi pembatasan dan pemblokiran informasi yang gigih. Selain itu, banyak penyedia VPN utama telah mengkonfirmasi lonjakan unduhan VPN di Rusia. Sementara permintaan warga Rusia untuk VPN telah meningkat, tiba-tiba ada lonjakan unduhan pasca larangan Facebook dan Twitter. Untuk membantu kami mengukur permintaan layanan VPN di Rusia, tim di safetydetectives.com menghubungi kami dengan laporan yang menunjukkan data sebelum, sekitar, dan setelah larangan.

Lonjakan Permintaan VPN Di Rusia
Gambar: Detektif keamanan

Di sisi lain, sementara pemerintah Rusia menghambat arus informasi di negara itu, memblokir platform media sosial dan outlet berita, banyak raksasa teknologi menjauh dari pasar Rusia. Baru-baru ini, Apple mengumumkan bahwa perusahaan itu melarang penjualan produknya di negara tersebut. Selain itu, juga de-platform outlet berita yang disponsori negara Rusia Sputnik dan Russia Today. Pada saat yang sama, banyak raksasa teknologi, termasuk Google, Microsoft, Samsung, ikut-ikutan dengan langkah yang sama.

Jika Anda bertanya-tanya layanan VPN mana yang harus dicoba, berikut adalah daftar VPN terbaik untuk dicoba. Namun, jika Anda tidak ingin mengetahuinya sendiri, kami sarankan untuk menggunakan ExpressVPN.

Artikel Terkait